by

Pengalaman Saat Mengunjungi Keindahan Wisata Kawah Ijen

-Traveling-44 views

Ijen adalah gunung berapi aktif dan tambang sulfur terbesar di Indonesia. Gunung berapi ini 2.600 meter di atas permukaan laut dengan danau kawah pirus. Selama beberapa dekade penambang telah memasuki kawah Ijen untuk menambang belerang kuning yang mempesona yang keluar dari lubang panas.

Terakhir kali saya mengikuti tur Ijen adalah pagi hari dan saya tidak pernah melihat nyala api biru. Saya sangat senang bahwa saya telah memutuskan untuk melakukan perjalanan kedua kalinya. Berikut adalah panduan untuk Tur Gunung Berapi Ijen sehingga Anda dapat merencanakan perjalanan sendiri. Mari kita mulai. Berikut adalah panduan untuk Tur Gunung Berapi Ijen sehingga Anda dapat merencanakan perjalanan sendiri. Mari kita mulai.

Dimana untuk tinggal

Ada dua cara menuju ke kawah Ijen. Satu rute dari Banyuwangi, yaitu di tepi pantai. Rute lainnya adalah dari Bondowoso, yang berada di dataran tinggi. Anda dapat menemukan ulasan singkat tentang berbagai opsi di bawah ini. Berdasarkan pengalaman saya sendiri, saya akan merekomendasikan tinggal di Banyuwangi. Dengan booking hotel di Pegipegi Anda akan mendapatkan tempat tinggal yang berfasilitas terbaik dengan harga yang terjangkau.

Banyuwangi ke Ijen

Ijen berjarak 1 jam berkendara dari Banyuwangi. Ada banyak pilihan hotel yang tersedia di dalam dan sekitar kota dan beberapa restoran tempat Anda bisa mendapatkan makanan. Anda bisa mendapatkan kereta ke Banyuwangi dari Surabaya dan feri dari dok Bali di pelabuhan di kota. Ada juga lebih banyak perusahaan menawarkan tur kawah Ijen. Untuk alasan ini saya menemukan Banyuwangi adalah tempat paling nyaman untuk menginap.

Tur Kawah Ijen

Ada banyak perusahaan di sekitar Banyuwangi dan Bondowoso yang menawarkan wisata ke Ijen. Tur paling populer adalah tur Ijen Midnight, dengan penjemputan pada jam 1 pagi dan mengantar beberapa saat setelah matahari terbit. Banyak perusahaan juga menawarkan wisata matahari terbenam, yang dimulai sekitar jam 3 sore dengan mengantar kembali ke hotel sekitar jam 8 malam Anda bisa mengunjungi hotel pegi pegi.

Apa Saja Pengalaman Saat Mengunjungi Keindahan Wisata Kawah Ijen?

Saya telah mengunjungi Ijen untuk matahari terbit, siang hari dan matahari terbenam. Berdasarkan pengalaman saya, saya akan merekomendasikan bergabung dengan Ijen Midnight Tour. Pada Midnight Tour Anda akan melihat api biru Ijen, lebih lanjut tentang itu, matahari terbit di atas kawah dan akhirnya kawah itu sendiri. Tur matahari terbenam tidak begitu baik (meskipun Anda masih bisa melihat api biru dan Anda akan mendapatkan tidur malam yang baik).

Salah satu hal lain yang membawa orang ke Ijen adalah pemandangan. Gunung berapi adalah tambang belerang aktif. Sulfur cair keluar dari lubang angin dengan gas dan menyebar ke lantai kawah, mengubah segala sesuatu di sekitarnya menjadi kuning (dan danau kawah pirus yang indah dan tidak alami). Efeknya keluar dari dunia ini dan menghasilkan foto yang menakjubkan.

Para penambang yang mengumpulkan belerang telah menjadi bagian lain dari objek wisata. Para penambang ini menjalani kehidupan yang sulit. Mereka membawa 70-90 kg atau lebih belerang di punggung mereka jauh dari dalam kawah gunung berapi ke pangkalan.

Mudah berjalan dua jam. Para penambang dibayar hanya Rp 1.000 per kilo. Saya mencoba mengangkat salah satu keranjang ini dan hampir tidak berhasil. Ada artikel yang sangat menarik tentang penambang belerang Ijen di sini . Demikianlah Artikel tentang seputar kawah ijen semoga bermanfaa.

News Feed